Fashion

Barang-Barang Pakaian Dipakai Oleh Pria Islam


Kebanyakan orang akrab dengan citra seorang wanita Muslim dan pakaiannya yang khas. Lebih sedikit orang tahu bahwa pria Muslim juga harus mengikuti kode berpakaian sederhana. Pria muslim sering memakai pakaian tradisional, yang bervariasi dari satu negara ke negara tetapi yang selalu memenuhi persyaratan kesopanan dalam pakaian Islam.

Penting untuk dicatat bahwa ajaran Islam tentang kesopanan ditujukan sama untuk pria dan wanita. Semua pakaian tradisional Islam untuk pria didasarkan pada kesopanan. Pakaian longgar dan panjang, menutupi tubuh.

Al-Quran menginstruksikan para pria untuk “menurunkan pandangan mereka dan menjaga kesopanan mereka; yang akan membuat kemurnian yang lebih besar bagi mereka”

“Untuk pria dan wanita Muslim, untuk mempercayai pria dan wanita, untuk pria dan wanita yang taat, untuk pria sejati dan wanita, untuk pria dan wanita yang sabar dan konstan, untuk pria dan wanita yang merendahkan diri, untuk pria dan wanita yang menyerah Amal, untuk pria dan wanita yang berpuasa, untuk pria dan wanita yang menjaga kesucian mereka, dan untuk pria dan wanita yang banyak terlibat dalam pujian Allah – karena mereka Allah telah mempersiapkan pengampunan dan pahala besar “(Al Qur’an 33:35).

Berikut ini adalah daftar nama-nama pakaian Islam yang paling umum untuk pria,

Thobe
Ini adalah jubah panjang yang dikenakan oleh pria Muslim. Bagian atas biasanya dirancang seperti kemeja, tetapi panjangnya pergelangan kaki dan longgar. Thobe biasanya berwarna putih, tetapi juga dapat ditemukan dalam warna lain, terutama di musim dingin. Tergantung pada negaranya, variasi thobe dapat disebut dishdasha (seperti yang dikenakan di Kuwait) atau kandourah (umum di Uni Emirat Arab).

Ghutra dan Egal
Ini adalah jilbab persegi atau persegi panjang yang dikenakan oleh pria, bersama dengan tali band (biasanya hitam) untuk mengikatnya di tempat. Ghutra (jilbab) biasanya berwarna putih, atau kotak-kotak berwarna merah / putih atau hitam / putih. Di beberapa negara, ini disebut shemagh atau kuffiyeh. The egal (tali band) adalah opsional. Beberapa pria sangat berhati-hati untuk menyetrika dan mengukuhkan syal mereka untuk memegang bentuk rapi mereka dengan tepat.

Bisht
The bisht adalah jubah pria yang bergaya yang kadang-kadang dikenakan di atas thobe. Ini sangat umum di kalangan pemerintah tingkat tinggi atau pemimpin agama, dan pada acara-acara khusus seperti pernikahan.

Serwal
Celana katun putih ini dikenakan di bawah thobe atau jenis gaun pria lainnya, bersama dengan kaos katun putih. Mereka juga bisa dipakai sendiri sebagai piyama. The serwal memiliki pinggang elastis, tali, atau keduanya. Garmen ini juga dikenal sebagai mikasser.

Shalwar KameezDi anak benua India, baik pria maupun wanita memakai tunik panjang ini dengan celana panjang longgar yang cocok. Shalwar mengacu pada celana, dan kameez mengacu pada bagian tunik dari pakaian itu.

Izar
Pita kain lebar ini melingkari pinggang seperti sarung dan terselip di tempatnya. Hal ini umum di Yaman, Uni Emirat Arab, Oman, bagian dari anak benua India, dan Asia Selatan. Kainnya biasanya katun dengan pola yang dijalin ke kain.

Serban
Dikenal oleh berbagai nama di seluruh dunia, serban adalah sepotong kain persegi panjang panjang (10 plus kaki) yang melilit kepala atau lebih dari sebuah kopiah. Pengaturan lipatan di kain khusus untuk setiap wilayah dan budaya. Sorban itu tradisional di kalangan pria di Afrika Utara, Iran, Afghanistan, serta negara-negara lain di kawasan itu.

Baca juga : Tempat Jual Songkok untuk Outfit Busana Muslim Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *